Abuba

Tadi malam akhirnya jalan2 ke Abuba, restoran (eh iya kan) steak Import dengan harga yang lokal. Gw, istri, dan papa mama tercinta dateng kesana, rencana sebelum berangkat sih ke restoran Dapur sunda, tapi entah kenapa kok jadi ke Abuba. Wah bisa gagal total nih diet yang sudah di usahakan selama ini… (emang diet selama ini?? :D)

Sampai sana, tidak susah mencari parkir, mungkin karena kita datang hari senin dan bukan week end. Jadi parkirnya di rumah sebelah Abuba, walaupun paralel tapi tetap di rem tangan (gw punya pengalaman gak enak dengan parkir paralel). Istri dan mama tercinta langsung turun untuk mencari tempat, sedangkan gw membantu papa turun dulu baru masuk ke Abuba.

Sudah duduk, kita langsung melihat-lihat menu, gw ama mama langsung pesen Tenderloin Steak New Zealand (maksudnya dagingnya dari New Zealand) dan papa Sirloin Steak New Zealand, Istri tercinta pesen sayur dan kentang aja :), maklum aja karena gw berdua sedang program diet :).


Pesenan gw and mama gak terlalu lama, jadi langsung datang 2 steak tenderloin itu dan tentunya sayur dan kentang untuk istri tercinta, punya papa datang agak lama setelah kita makan, jadi selama menunggu papa ngemil steak punya gw. Oh ya sayur dan kentang pesanan istri gw itu kentangnya sangat banyak jadi akhirnya gw juga dapat kentangnya:) dan istri gw dapat potongan dari mama tercinta.

Waktu istri gw minta saus barbeque yang original, kata pelayannya “Udah di oplos dalam 1 botol”. Hahaha saos kok dioplos, ya sudah tetap aja steak itu abis dengan cepat + 1/2 dari punya papa :). Yah begitu deh, pasti kalo makan Abuba gw bisa makan 2 porsi, 1 porsi gw + 1/2 porsi dari papa dan 1/2 porsi dari mama, tapi tadi malam yang dari mama di berikan kepada menantu tercinta. Setelah makan langsung deh gw ngerasa celana ini ingin kebebasan yang lebih, tapi gw paksa untuk tidak memberi kebebasan itu dengan mengencangkan ikat pinggang:)

Pulang dari Abuba kita ke dbest fatmawati, dan dalam perjalanan pulang gw membawa mobil agak lebih cepat karena ada permintaan dari istri yang sudah tidak tahan.

Sampe sekarang gw masih ngerasa Abuba itu adalah steak yang enak dan murah, walaupun kadang-kadang dalam penyajian sering gak sesuai dengan yang kita minta, kita minta well done (matang), tapi di kasih medium (setengah matang) tapi tetap abis juga sih :). Emang disana tidak selain steak NZ, juga ada US dan lokal, tapi gw gak pernah pesen yang lain itu. Sudah beberapa tempat steak gw coba tapi gw ngerasa Abuba yang paling pas di kantong :), untuk soal rasa, Abuba masih enak, untuk soal ukuran abuba masih top bgt, yang baru nyaingin ukurannya adalah steak restoran Outback Steakhouse. Kalo di Gandys Steakhouse, ukurannnya kecil, harganya wah banget, rasa biasa aja :|, Sizzler, wah gak gitu bisa gw nikmatin karena sudah kenyang di appetizer.

Pengennya sih review setiap restoran steak tapi apa daya, perut dan uang tidak mampu 🙂

2 thoughts on “Abuba

Comments are closed.