Jalan menjadi Enterpreneur.

Berawal dari pemberitahun istri gw tentang stand di bazaar NCC yang di adakan di pabrik sharp pulo gadung, gw langsung bilang ambil aja 1 stand, trus nanti jualan apa? tanya istri gw, teh botol dan aqua :). Untung istri termasuk salah satu panitia dan bisa tau stand yang belom ada apa aja, dan memang benar stand minuman belom ada.
Akhirnya Jumat 3/2/06 kemarin istri gw mengambil izin setengah hari untuk berbelanja teh botol dan aqua, malamnya dia bikin puding vanila dan coklat, gw sendiri beli ting-ting, gery cracker beras, dan coklat roka.

Sabtunya acara dimulai, gw emang udah semangat pengen jualan, akhirnya sebelom berangkat gw beli dulu asinan ny. isye yang di jl. kamboja itu, tadinya gw mo beli 20 bungkus tapi karena takut gak abis gw beli 15 bungkus aja. Gw dibantu sama sepupu istri gw dan anak2nya, nesha dan baby. Ternyata kita telat datengnya udah jam 9:30 dan peserta bazar yang lain sudah siap semua, kita masih menata tempat. Saat sedang menata tempat itu, di sebelah gw ada anak2 yang mo buka toples roka HOREEEE pembeli pertama!, langsung aja gw buka plastik toples itu dan gw berikan pada anak itu. Hehehe senengnya gw, pembeli pertama. Akhirnya pengunjung bazar sudah berdatangan. Oh ya tidaka hanya bazar tapi di tempat itu sedang diadakan perlombaan untuk mendekor kue dan untuk memecahkan rekor MURI dalam pembuatan dekor kue, dan istri gw termasuk salah satu peserta. Oh ya acara ini juga berhasil masuk MURI dengan jumlah peserta 125 peserta.

Back to stand, satu persatu puding dan asinan mulai terjual begitu juga dengan teh botol dan aqua gelas n botolnya. Untung ada pinjaman cool box dan 1 ember untuk tempat pendingin, es batu yang udah di buat dari rumah terpaksa beli di warteg depan pabrik, yang jual juga bingung mo di jual berapa :). Ternyata gak samape jam 1 asinan dan puding sudah habis, teh botol sudah habis 2,5 krat, aqua gelas dan botol hanya beberapa. Sedangkan roka hanya beberapa di beli oleh anak2 dan ting ting hanya laku kurang dari 10, itu juga yang beli kebanyakan baby n nesha.Nah Gery crakers beras itu banyak yang beli, pembelinya GW sendiri HAHAHAHA, karena gw laper dan emang gw suka, selama itu tidak ada yang beli selain gw, baby n nesha 🙂

Jam sudah menunjukkan 1430 ternyata teh botol gw masih tersisa beberapa dari krat terakhir, sedangkan pengunjung sudah mulai pulang tinggal yang ikutan stand dan beberapa panitia. Stand di kiri gw udah kosong, yang di kanan gw juga sudah stock opname barang2nya, sedangkan yang di ujung masih ada beberapa stand yang juga beres.

Gw gak rela kalo teh botol ini gak abis, karena sayang juga kalo di balikin atau diminum sendiri(walaupun gw bayar juga). Akhirnya gw bawa aja deh sisa teh botol dan beberapa aqua di dalam cool box, lalu gw samperin setiap stand dan gw tawarin mereka sambil teriak2 seperti abang2 di terminal hehehehe. Alhamdulillah taktik gw ini menguntungkan teh botol habis semuanya. Tinggal aqua yang blom habis.

Sampe sekarang gw seneng banget, bisa ikutan bazar seperti ini, walaupun harus tahan malu dengan teriak menawarkan dagangan tapi hasil yang gw dapatkan memuaskan. Pendapatan yang gw dapat juga bisa menutupi modal yang gw keluarkan dan sedikit keuntungan 🙂

Yah yah yah gw belom tepat untuk di bilang sebagai enterpreanur, tapi gw harap jalannya sudah terlihat. Terlebih ada seseorang yang menawarkan untuk menjual puding di salah satu tokonya, kenapa tidak? :).

Nah warga kampung gajah, kalo emang ada yang sedang seru jangan lupa beli aq*a dimari 🙂

1 thought on “Jalan menjadi Enterpreneur.”

  1. semangat ya,,,,
    wal0pun g’ banyak laku,,,yang penting keberanian untuk mengambil resiko dalam berjualan!!!that’s the point…i think!

    kalo menurut guru fisika saya sih,,,yang dibutuhin seorang enterpreneur emang keBERANIan dalam menCOBA.

    selamat mencoba y,,,dan salam kenal dari saya,,,yang lagi belajar untuk jadi enterpreneur dan bingung mao mengawalinya.hehehehe,,,,maklum mahasiswa,punya waktu cuman bwt belajar…

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

web site hit counter