Kenapa gagal di Miss Universe 2005

Tadi malam liat di indosiar pemilihan miss universe 2005 di thailand, bangkok dan pemenangnya adalah miss canada. Well gw gak liat semuanya tapi gw hanya perhatiin waktu Artika Sari Devi, wakil dari Indonesia tampil setelah itu pindahin channel lagi 🙂
Terus terangg gw seneng Artika bisa masuk 15 besar, pokoknya hebat deh bisa masuk 15 besar. Gak nyangka bisa sampai sejauh itu.
Terus agak kecewa juga waktu dia gak masuk 10 besar, tapi kalo menurut gw terang aja gak masuk karena:

1. Dandanannya jelek, itu mata kaya orang ngantuk, kenapa tidak menonjolkan matanya seperti konstentan lain.
2. Pakaian gaun malamnya emang aneh banget, beda banget dengan yang lain, kenapa harus hitam dan berbuntut seperti itu (emangnya mo ngepel? ).
3. Waktu jalan pake gaun malam itu, senyumnya tipis banget, beda dengan para kontestan yang lain yang senyumnya lepas. Keliatan dia grogi sekali pada waktu itu, tapi harusnya dia senyum lepas n lebar banget agar bisa menarik perhatian para juri

Kalo gak salah pada sesi ini yang di nilai bukan bajunya, tapi bagaimana para kontestan menampilkan keanggunan dengan menggunakan baju tsb. Seperti kata pembawa acaranya.

Walaupun Artika tidak menang, saya salut dia bisa masuk 15 besar. Dan dukungan terhadap dia juga banyak loh. Mungkin buat 2006 wakil dari Indonesia bisa masuk 10 besar, tahun depannya 5 besar, tahun depannya lagi 3 besar, n tahun depannya lagi pemenangnya 🙂

Di bandingkan dengan kontestan lain postur tubuh artika termasuk kecil, diliat sekilas keliatan kalo dia paling pendek.

Welcome Back to Indonesia

5 thoughts on “Kenapa gagal di Miss Universe 2005

  1. menurutku

    itu seh sengaja indonesia dimasukkin jadi finalis 15 besar dari 81 negara…

    soale kalo gitu kan tahun depan pasti ikut lagi

    biar rame dan carut marut indonesia dengan pro dan kontra ikutan miss universe

  2. wah dari awal saya sudah ragu klo Artika bisa menang
    lagian juga jika ingin menampilkan kesan baik Indonesia ke dunia luar tidak harus lewat kompetisi tapi dari hal yang terkecil aja dulu, mulai dari diri sendiri

  3. kalo gue justru memandang prihatin dengan dikirimnya putri indonesia ke kontestant sejenis itu.
    bukannya sok “timur”, tapi gue gag tega kalo seorang wanita “dikompetisikan” dengan cara seperti “itu”

Comments are closed.

web site hit counter